Home / Daerah

Jumat, 24 Mei 2024 - 09:38 WIB

Warga Eks Tsunami di Kota Jantho Larut Dalam Doa

REDAKSI - Penulis Berita

 

Aceh Besar – ceoaceh-Ratusan orang eks korban Tsunami di Komplek perumahan Care, Gampong Teureubeh Kota Jantho. Aceh Besar larut dalam doa memperingati 20 tahun musibah Gempa dan Tsunami melanda provinsi Aceh pada 14 Zulkaidah 1420 Hijriah lalu atau tepat pada 26 Desember tahun 2004 silam.

Doa dipimpin oleh Abi Mawardi tabok Abe, Tengku Adli Sinye Indrapuri dan Imun Meunasah Komplek Care, Tgk Rusli.

Seluruh warga yang hadir tampak larut dalam berdoa mengenang sang keluarga yang telah pergi menghadap sang Khalik pada Musibah yang mengundang “mata dunia” itu.

Kecuali Doa bersama (Samadiah) Kegiatan peringatan musibah Tsunami ke 20 sekaligus perpindahan pedoman peringatan ke Tahun Hijriah ini, turut digelarr penayangan film tentang musibah Tsunami (sumber youtube) dan ceramah agama yang di sampaikan oleh Teungku Adli Sinye.

Dalam Sambutan Geuchik Gampong Teureubeh yang disampaikan oleh Tokoh Agama setempat Abi Bukhari memaparkan bahwa pergeseran waktu peringatan Musibah Tsunami yang dilaksanakan tahun ini merupakan titik awal peringatan peristiwa Dasyat itu sesuai dengan tanggal dan bulan kejadiannya, sedangkan jika berpedoman pada bulan tahun Meshi terjadi pergeseran waktu yang cukup jauh dari tanggal dan bulan peristiwanya yang sebenarnya terjadi.

Baca Juga :  Meugang Kedua, Pemkab Aceh Besar Kembali Pantau Harga Daging di Pasar Lambaro

“Keyakinan kita bila berpedoman pada bulan dan tahun hijriah, maka detik detik peringatan musibah tsunami tepat pada tanggal dan bulan terjadinya musibah tersebut,” ujar Abi Bukhari.

Sementara ceramah agama yang disampaikan oleh Teungku Adli Sinye menyampaikan terkait rasa syukur atas rahmat Allah yang telah diberikan kepada masyarakat di perumahan Care dan telah selamat dari musibah besar itu.

“Semua itu adalah cobaan dan ujian Allah, barang siapa yang bersabar maka rahmat Allah akan berlipat ganda kepadanya dan mencukuri rahmat Allah salah satu bentuk ketaqwaan kepada Allah,” kata Teungku Adly.

“Kepada korban Tsunami yang telah tiada kita bermunajah kepada Allah ditempatkannya di SurgaNYA,” tambahnya.

Lebih lanjut kata Teungku Adly, musibah tersebut perlu menjadi pelajaran ‘itibar bagi semua dan senantiasa berupaya menjauhkan diri perbuatan yang mengundang kemurkaan Allah dalam hidup ini.

Baca Juga :  Program SMK Membangun Desa, SMK-PP Negeri Kutacane MOU Dengan Desa Agusen

Ia berharap hendaknya peristiwa itu tidak sebatas memperingati setiap tahunnya, tapi juga dapat mewariskan sejarah itu kepada anak cucu, sehingga peristiwa itu benar benar dapat dijadikan pedoman dan pelajaran bagi umat islam akan kekuasaan Allah.

“Semoga melalui peringatan Tsunami yang di gelar setiap tahunnya ini dapat menjadi pelajaran baru bagi generasi baru dalam menjalankan hidup didunia ini dan sebagai bukti tanda kebesaran Allah,” demikian pesannya.

Sebagai informasi, Peringatan Musibah Gempa dan Tsunami ini senantiasa di peringati oleh Masyarakat Perumahan Care, Gampong Teureubeh, Kota Jantho, Aceh Besar, sebelumnya setiap tanggal 26 Desember mengikuti keputusan Pemerintah.

Peringatan dilaksanakan dengan doa bersama yang digelar di Meunasah setempat, namun sejak tahun 2024 ini peringatan Tsunami digelah berbeda dengan tanggal yang telah ditetapkan pemerintah dengan tujuan ingin memperingati peristiwa tersebut tepat pada tanggal dan bulan kejadian itu terjadi yang sebenarnya.

Share :

Baca Juga

Daerah

Pj Bupati Agara Kunjungi Panti Asuhan di Biakmuli

Daerah

Polres Aceh Barat Gelar Simulasi Pengamanan Aksi Unjuk Rasa

Daerah

SMK-PP Negeri Kutacane mou dengan FKA

Daerah

Pastikan Stok Bantuan Tersedia, Iswanto Tinjau Gudang Dinsos Aceh Besar

Daerah

Putra Aceh Sebut Ganjar Politikus Idola, Wajar Jadi Presiden

Daerah

Festival Dikee 2022 Sukses, Kadisbudpar Aceh Ajak Milenial Menggelorakan Budaya Zikir

Daerah

Air Tebu Minuman Favorit Bulan Ramadhan

Daerah

Kapolres Agara Imbau Warga, Ajang Piala Dunia tidak Dijadikan Sebagai Taruhan Judi